Manajemen sebagai Ilmu - WARGA KARAWANG

18 Jul 2021

Manajemen sebagai Ilmu

Ilmu management

Sains adalah kumpulan pengetahuan sistematis yang berkaitan dengan bidang studi tertentu yang berisi fakta-fakta umum yang menjelaskan suatu fenomena. Ini menetapkan hubungan sebab dan akibat antara dua atau lebih variabel dan menggarisbawahi prinsip-prinsip yang mengatur hubungan mereka. Prinsip-prinsip ini dikembangkan melalui metode observasi ilmiah dan verifikasi melalui pengujian.

Sains dicirikan oleh fitur-fitur utama berikut:

Prinsip penerimaan universal - Prinsip ilmiah mewakili kebenaran dasar tentang bidang penyelidikan tertentu. Prinsip-prinsip ini dapat diterapkan dalam semua situasi, di semua waktu & di semua tempat. Misalnya - hukum gravitasi yang dapat diterapkan di semua negara terlepas dari waktu.

Manajemen juga mengandung beberapa prinsip dasar yang dapat diterapkan secara universal seperti Prinsip Kesatuan Komando yaitu one man, one boss. Prinsip ini berlaku untuk semua jenis organisasi - bisnis atau non bisnis.

• Eksperimen & Observasi - Prinsip-prinsip ilmiah diturunkan melalui penyelidikan & penelitian ilmiah yaitu didasarkan pada logika. Misalnya prinsip bahwa bumi berputar mengelilingi matahari telah dibuktikan secara ilmiah.

• Prinsip-prinsip manajemen juga didasarkan pada penyelidikan & pengamatan ilmiah dan tidak hanya pada pendapat Henry Fayol. Mereka telah dikembangkan melalui eksperimen & pengalaman praktis no. dari manajer. Misalnya diamati bahwa remunerasi yang adil untuk bantuan pribadi dalam menciptakan tenaga kerja yang puas.

• Hubungan Sebab & Akibat - Prinsip - prinsip ilmu menetapkan hubungan sebab dan akibat antara berbagai variabel. Misalnya ketika logam dipanaskan, mereka memuai. Penyebabnya adalah pemanasan & hasilnya adalah pemuaian.

• Hal yang sama berlaku untuk manajemen, oleh karena itu juga menetapkan hubungan sebab dan akibat. Misal kurangnya paritas (keseimbangan) antara wewenang & tanggung jawab akan menyebabkan ketidakefektifan. Jika diketahui penyebabnya yakni kurang seimbangnya, efeknya bisa dipastikan dengan mudah yakni keefektifannya. Demikian pula jika pekerja diberi bonus, upah yang adil mereka akan bekerja keras tetapi bila tidak diperlakukan secara adil dan adil, mengurangi produktivitas organisasi.

• Uji Validitas & Prediktabilitas - Validitas prinsip-prinsip ilmiah dapat diuji kapan saja atau berapa kali yaitu mereka bertahan dalam ujian waktu. Setiap kali tes ini akan memberikan hasil yang sama. Apalagi peristiwa masa depan dapat diprediksi dengan akurasi yang wajar dengan menggunakan prinsip-prinsip ilmiah. Misalnya H 2 & O 2 akan selalu memberikan H 2 O.

• Prinsip-prinsip manajemen juga dapat diuji validitasnya. Misalnya prinsip kesatuan komando dapat diuji dengan membandingkan dua orang - satu memiliki satu bos dan satu memiliki 2 bos. Kinerja orang pertama akan lebih baik dari orang kedua.

Tidak dapat disangkal bahwa manajemen memiliki tubuh pengetahuan yang sistematis tetapi tidak setepat ilmu-ilmu fisika lainnya seperti biologi, fisika, kimia, dll. Alasan utama ketidaktepatan ilmu manajemen adalah karena berhubungan dengan manusia. dan sangat sulit untuk memprediksi perilaku mereka secara akurat. Karena merupakan proses sosial, maka ia termasuk dalam bidang ilmu-ilmu sosial. Ini adalah ilmu yang fleksibel & itulah sebabnya teori dan prinsipnya dapat menghasilkan hasil yang berbeda pada waktu yang berbeda dan oleh karena itu ini adalah ilmu perilaku. Ernest Dale menyebutnya sebagai Soft Science .

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda